Rabu, 08 Mei 2013

Bimbingan Belajar


B. Bimbingan Belajar
Bimbingan belajar merupakan upaya guru untuk membantu siswa yang mengalami kesulitan dalam belajarnya. Secara umum, prosedur bimbingan belajar dapat ditempuh melalui langkah-langkah sebagai berikut
1. Identifikasi kasus
Identifikasi kasus merupakan upaya untuk menemukan siswa yang diduga memerlukan layanan bimbingan belajar. Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) memberikan beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk mendeteksi siswa yang diduga mebutuhkan layanan bimbingan belajar, yakni :
  1. Call them approach; melakukan wawancara dengan memanggil semua siswa secara bergiliran sehingga dengan cara ini akan dapat ditemukan siswa yang benar-benar membutuhkan layanan bimbingan.
  2. Maintain good relationship; menciptakan hubungan yang baik, penuh keakraban sehingga tidak terjadi jurang pemisah antara guru dengan siswa. Hal ini dapat dilaksanakan melalui berbagai cara yang tidak hanya terbatas pada hubungan kegiatan belajar mengajar saja, misalnya melalui kegiatan ekstra kurikuler, rekreasi dan situasi-situasi informal lainnya.
  3. Developing a desire for counseling; menciptakan suasana yang menimbulkan ke arah penyadaran siswa akan masalah yang dihadapinya. Misalnya dengan cara mendiskusikan dengan siswa yang bersangkutan tentang hasil dari suatu tes, seperti tes inteligensi, tes bakat, dan hasil pengukuran lainnya untuk dianalisis bersama serta diupayakan berbagai tindak lanjutnya.
  4. Melakukan analisis terhadap hasil belajar siswa, dengan cara ini bisa diketahui tingkat dan jenis kesulitan atau kegagalan belajar yang dihadapi siswa.
  5. Melakukan analisis sosiometris, dengan cara ini dapat ditemukan siswa yang diduga mengalami kesulitan penyesuaian sosial

2. Identifikasi Masalah
Langkah ini merupakan upaya untuk memahami jenis, karakteristik kesulitan atau masalah yang dihadapi siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar, permasalahan siswa dapat berkenaan dengan aspek : (a) substansial – material; (b) struktural – fungsional; (c) behavioral; dan atau (d) personality. Untuk mengidentifikasi masalah siswa, Prayitno dkk. telah mengembangkan suatu instrumen untuk melacak masalah siswa, dengan apa yang disebut Alat Ungkap Masalah (AUM). Instrumen ini sangat membantu untuk mendeteksi lokasi kesulitan yang dihadapi siswa, seputar aspek : (a) jasmani dan kesehatan; (b) diri pribadi; (c) hubungan sosial; (d) ekonomi dan keuangan; (e) karier dan pekerjaan; (f) pendidikan dan pelajaran; (g) agama, nilai dan moral; (h) hubungan muda-mudi; (i) keadaan dan hubungan keluarga; dan (j) waktu senggang.
3. Diagnosis
Diagnosis merupakan upaya untuk menemukan faktor-faktor penyebab atau yang melatarbelakangi timbulnya masalah siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar faktor-faktor yang penyebab kegagalan belajar siswa, bisa dilihat dari segi input, proses, ataupun out put belajarnya. W.H. Burton membagi ke dalam dua bagian faktor – faktor yang mungkin dapat menimbulkan kesulitan atau kegagalan belajar siswa, yaitu : (a) faktor internal; faktor yang besumber dari dalam diri siswa itu sendiri, seperti : kondisi jasmani dan kesehatan, kecerdasan, bakat, kepribadian, emosi, sikap serta kondisi-kondisi psikis lainnya; dan (b) faktor eksternal, seperti : lingkungan rumah, lingkungan sekolah termasuk didalamnya faktor guru dan lingkungan sosial dan sejenisnya.
4. Prognosis
Langkah ini untuk memperkirakan apakah masalah yang dialami siswa masih mungkin untuk diatasi serta menentukan berbagai alternatif pemecahannya, Hal ini dilakukan dengan cara mengintegrasikan dan menginterpretasikan hasil-hasil langkah kedua dan ketiga. Proses mengambil keputusan pada tahap ini seyogyanya terlebih dahulu dilaksanakan konferensi kasus, dengan melibatkan pihak-pihak yang kompeten untuk diminta bekerja sama menangani kasus – kasus yang dihadapi.
5. Remedial atau referal (Alih Tangan Kasus)
Jika jenis dan sifat serta sumber permasalahannya masih berkaitan dengan sistem pembelajaran dan masih masih berada dalam kesanggupan dan kemampuan guru atau guru pembimbing, pemberian bantuan bimbingan dapat dilakukan oleh guru atau guru pembimbing itu sendiri. Namun, jika permasalahannya menyangkut aspek-aspek kepribadian yang lebih mendalam dan lebih luas maka selayaknya tugas guru atau guru pembimbing sebatas hanya membuat rekomendasi kepada ahli yang lebih kompeten.
6. Evaluasi dan Follow Up
Cara manapun yang ditempuh, evaluasi atas usaha pemecahan masalah seyogyanya dilakukan evaluasi dan tindak lanjut, untuk melihat seberapa pengaruh tindakan bantuan (treatment) yang telah diberikan terhadap pemecahan masalah yang dihadapi siswa.
Berkenaan dengan evaluasi bimbingan, Depdiknas telah memberikan kriteria-kriteria keberhasilan layanan bimbingan belajar, yaitu :
  • Berkembangnya pemahaman baru yang diperoleh siswa berkaitan dengan masalah yang dibahas;
  • Perasaan positif sebagai dampak dari proses dan materi yang dibawakan melalui layanan, dan
  • Rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh siswa sesudah pelaksanaan layanan dalam rangka mewujudkan upaya lebih lanjut pengentasan masalah yang dialaminya.
Sementara itu, Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) mengemukakan beberapa kriteria dari keberhasilan dan efektivitas layanan yang telah diberikan, yaitu apabila:
  1. Siswa telah menyadari (to be aware of) atas adanya masalah yang dihadapi.
  2. Siswa telah memahami (self insight) permasalahan yang dihadapi.
  3. Siswa telah mulai menunjukkan kesediaan untuk menerima kenyataan diri dan masalahnya secara obyektif (self acceptance).
  4. Siswa telah menurun ketegangan emosinya (emotion stress release).
  5. Siswa telah menurun penentangan terhadap lingkungannya
  6. Siswa mulai menunjukkan kemampuannya dalam mempertimbangkan, mengadakan pilihan dan mengambil keputusan secara sehat dan rasional.
  7. Siswa telah menunjukkan kemampuan melakukan usaha –usaha perbaikan dan penyesuaian diri terhadap lingkungannya, sesuai dengan dasar pertimbangan dan keputusan yang telah diambilnya

  1. A.    Pengertian Bidang Bimbingan Belajar
Pengembangan kemampuan belajar, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik mengembangkan kemampuan belajar dalam rangka mengikuti pendidikan sekolah/madrasah dan belajar secara mandiri.
  1. B.     Pokok-pokok Bidang Bimbingan Belajar
    1. Pemantapan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif dan efisien serta produktif,baik dalam mencari informasi dari berbagai sumber belajar,bersikap terhadap guru dan narasumber lainnya,mengembangkan keterampilan belajar ,mengerjakan tugas-tugas pelajaran dan menjalani program penilaian hasil belajar
    2. Pemantapan displin belajar dan berlatih,baik secara mandiri maupun berkelompok
    3. Pemantapan penguasaan materi program belajar di sekolah menengah umum sesuai dengan perkembangan ilmu,teknologi dan kesenian.
    4. Pemantapan pemhaman dan pemanfaatan kondisi fisik,sosial dan budaya yang ada di sekolah,lingkungan sekitar dan masyarakat untuk pengembangan pengetahuan dan kemampuan serta pengembangan pribadi
    5. Orientasi belajar di perguruan tinggi.
  2. C.    Materi –materi dalam layanan-layanan bimbingan dan konseling belajar
    1. 1.      Layanan Orientasi
      1. Pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar,jadwal,pelajaran,guru-guru setiap mata pelajaran
      2. Lingkungan dan fasilitas sekolah yang menunjang kegiatan dan belajar seperti ruang kelas,workshop,laboraturium,perpustakaan,ruangan  diskusi,ruang BK dan sebagainya.
      3. Suasana belajar di sekolah pada umumnya yang perlu dikembangkan
      4. Kegiatan belajar yang dituntut dari siswa
      5. Adanya pelayanan bimbingan belajar bagi para siswa


  1. 2.      Layanan Informasi
    1. Tugas-tugas perkembangan masa remaja berkenaan dengan pengembangan diri,keterampilan,ilmu pengetahuan,teknologi dan kesenian.
    2. Perlunya pengembangan sikap dan kebiasaan belajar yang baik,aktif dan terprogram,baik belajar mandiri maupun kelompok.
    3. Cara belajar diperpustakaan,meringkas buku,membuat catatan dan mengulang pelajaran
    4. Kemungkinan timbulnya berbagai masalah belajar dan upaya pengetasannya
    5. Pengajaran perbaikan dan pengayaan
    6. 3.      Layanan Penempatan dan Penyaluran
Meliputi kegiatan penempatan dan penyaluran siswa pada:
  1. Kelompok belajar berdasarkan kemampuan siswa ( misalnya kelompok cepat,sedang dan lambat)
  2. Kelompok belajar “campuran”
  3. Kelompok belajar tambahan yang didasarkan pada minat terhadap mata pelajaran sebagai penunjang bakat,minat dan cita-cita.
  4. Program pengajaran perbaikan
  5. Program pengayaan
  6. Kelompok penelitian ilmiah remaja.
  7. 4.      Layanan Pembelajaran
Meliputi kegiatan pengembangan motivasi,sikap dan kebiasaan belajar yang baik,keterampilan belajar,program pengajaran perbaikan dan program pengayaan.
  1. 5.      Layanan konseling perorangan
Meliputi kegiatan penyelengaraan konseling perorangan yang membahas dan mengentaskan masalah-masalah belajar siswa: motivasi dan tujuan belajar dan latihan,sikap dan kebiasaan belajar,kegiatan dan disiplin belajar serta berlatih secara efektif,efisien dan produktif.



  1. 6.      Layanan Bimbingan Kelompok
Meliputi kegiatan penyelenggaraan bimbingan kelompok yang membahas aspek-aspek kegiatan belajar siswa yang menyangkut: motivasi dan tujuan belajar dan latiha,sikap dan kebiasaan belajar dan lain-lain.
  1. 7.      Layanan Konseling Kelompok
Meliputi kegiatan penyelenggaraan konseling kelompok yang membahas dan mengentaskan masalah belajar siswa yang menyangkut: motivasi dan tujuan dan latihan dan sikap dan kebiasaan belajar,dll.
D.    Media yang digunakan
LCD,Buku-buku,poster,Alat Tulis Menulis,laptop.gambar dalam bentuk slide dan bahan slide power point berubahan bahan materi belajar.

E.     Cara Pelaksananan
Dalam hal ini dari sekian pokok-pokok bidang bimbingan belajar ini kami mengambil pokok-pokok bimbingan belajar yaitu “Pemantapan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif dan efisien serta produktif,baik dalam mencari informasi dari berbagai sumber belajar,bersikap terhadap guru dan nara sumber lainnya,mengembangkan keterampilan belajar ,mengerjakan tugas-tugas pelajaran dan menjalani program penilaian hasil belajar.
Pertama-tama untuk melakukan layanan kepada konseli,seorang konselor harus melihat dulu dari berbagai aspek mengenai apa yang dialami konseli dan perlu adanya identifikasi dulu terhadap konseli baikper orang,kelas baik itu melalui konselor langsung maupun narasumber lainnya untuk mengetahui masalah yang dialami oleh konseli. Dalam hal ini bisa dilkukaan dengan mengumpulkan data konseli melalui wawancara, observasi, angket,dokumentasi dan lain-lain, setelah data mengenai masalah telah didapat selanjutnya konselor melakukan atau memberikan layanan informasi kepada konseli.
Konselor menentukan 1 ruangan kelas dimana ruangan itu nantinya sebagai tempat pemberian informasi, setelah konselor mengidentifikasi siswa yang bermasalah dengan metode yang diberikan konselor dan mendapatkan beberapa siswa yang dianggap punya masalah dibidang belajar yang mengenai pokok-pokok bimbingan belajar, selanjutnya setelah siswa telah ditentukan,siswa tersebut yang akan mengisi ruangan tersebut untuk diberikan layanan.
Siswa telah memasuki ruangan konselorpun memberikan layanan informasi dengan menggunakan media laptop, LCD dalam menyampaikan informasinya, sebelum memaparkan materi yang akan disampaikan konselor membagikan selebaran yang berisi materi cara Pemantapan sikap dan kebiasaan belajar yang efektif dan efisien serta produktif,baik dalam mencari informasi dari berbagai sumber belajar,bersikap terhadap guru dan nara sumber lainnya,mengembangkan keterampilan belajar ,mengerjakan tugas-tugas pelajaran dan menjalani program penilaian hasil belajar dan alat tulis menulis kepada konseli, selanjutnya konselor memaparkan materi itu dengan meggunakan gambar-gambar, Materi dalam bentuk slide guna untuk memperjelas materi yang telah diberikan.


  1. F.     Evaluasi
    1. Proses :mengenai keefektifan pemberian informasi,ketertarikan konseli,penentuan ruangan,jam pemberian layanan,dll.
    2. Hasil :  mengenai keberhasilan pemberian informasi dan melihat perubahan yang terjadi pada konseli yang dulunya negatif sekarang postif dan jika itu tidak berhasil maka perlu adanya rancangan kegiatan yang baru.
  2. G.    Lampiran-Lampiran Materi
Langkah-langkah belajar efektif adalah mengetahui
  • diri sendiri
  • kemampuan belajar anda
  • proces yang berhasil anda gunakan, dan dibutuhkan
  • minat, dan pengetahuan atas mata pelajaran anda inginkan
Anda mungkin belajar fisika dengan mudah tetapi tidak bisa belajar tenis, atau sebaliknya. Belajar apapun, adalah proces untuk mencapai tahap-tahap tertentu.
Empat langkah untuk belajar. Mulai dengan cetak halaman ini dan jawab pertanyan-pertanyaannya. Lalu rencanakan strategi anda dari jawaban-jawabanmu, dan dengan “Pedoman Belajar” yang lain.
Usaha mengatasi anak yang bermasalah dalam belajar
Secara sistematis, langkah-langkah yang perlu diambil dalam usaha mengatasi anak bermasalah adalah :
1) Memanggil dan menerima anak yang bermasalah dengan penuh kasih saying
2) Dengan wawancara yang dialogis diusahakan dapat ditemukan sebab-sebab utama yang menimbulkan masalah.
3) Memahami keberadaan anak dengan sedalam-dalamnya
4) Menunjukkan cara penyelasaian masalah yang tepat untuk di renungkan oleh anak kemudian untuk dikerjakannya.
5) Menemukan segi-segi kelebihan anak agar kelebihan itu diaktualisisr guru megatasi kekurangannya
6) Menanamkan nilai-nilai spritual yang benar.


 
DAFTAR PUSTAKA

Prayitno.1999. Pelayanan Bimbingan dan Konseling (Sekolah Menengah Umum). Jakarta: Depatemen Pendidikan dan Kebudayaanu

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

komentt yoo..